Analisa Fundamental Saham

Belajar cara Analisa Fundamental Saham

Diposting pada

 

Setelah sebelumnya kita membahas tentang Analisa Teknikal Saham, kali ini kita akan membahas tentang Analisa Fundamental Saham.

Apa itu Analisis Fundamental

Analisis fundamental adalah metode mengevaluasi keamanan dalam upaya untuk menilai nilai intrinsiknya, dengan memeriksa faktor ekonomi, keuangan, dan kualitatif dan kuantitatif terkait lainnya. Analis fundamental mempelajari apa pun yang dapat memengaruhi nilai keamanan, termasuk faktor makroekonomi (misalnya kondisi ekonomi dan industri) dan faktor mikroekonomi (misalnya kondisi keuangan dan manajemen perusahaan). Tujuan akhir dari analisis fundamental adalah untuk menghasilkan nilai kuantitatif bahwa seorang investor dapat membandingkan dengan harga sekuritas saat ini, yang mengindikasikan apakah keamanan dinilai terlalu rendah atau terlalu tinggi.

Analisis fundamental menentukan kesehatan dan kinerja perusahaan yang mendasari dengan melihat angka-angka kunci dan indikator ekonomi. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi perusahaan atau industri yang sangat kuat dan perusahaan atau industri yang secara fundamental lemah. Investor pergi jauh (membeli dengan harapan bahwa saham akan naik nilainya) pada perusahaan yang kuat, dan pendek (menjual saham yang Anda yakini akan turun nilainya dengan harapan pembelian kembali ketika dengan harga lebih rendah) perusahaan-perusahaan yang lemah. Metode analisis keamanan ini dianggap sebagai kebalikan dari analisis teknis, yang meramalkan arah harga melalui analisis data pasar historis, seperti harga dan volume.

Dasar-dasar Analisis Fundamental

Analisis fundamental menggunakan data publik yang nyata dalam evaluasi nilai keamanan. Meskipun sebagian besar analis menggunakan analisis fundamental untuk menilai saham, metode penilaian ini dapat digunakan untuk hampir semua jenis keamanan. Sebagai contoh, seorang investor dapat melakukan analisis fundamental pada nilai obligasi dengan melihat faktor-faktor ekonomi, seperti suku bunga dan keseluruhan keadaan ekonomi. Dia juga bisa melihat informasi tentang penerbit obligasi, seperti potensi perubahan peringkat kredit.

Untuk saham dan instrumen ekuitas, analisis fundamental menggunakan pendapatan, laba, pertumbuhan masa depan, laba atas ekuitas, margin keuntungan, dan data lainnya untuk menentukan nilai dan potensi yang mendasari perusahaan untuk pertumbuhan di masa depan. Dalam hal saham, analisis fundamental berfokus pada laporan keuangan perusahaan yang sedang dievaluasi. Salah satu analis fundamental yang paling terkenal dan sukses adalah apa yang disebut “Oracle of Omaha,” Warren Buffett, yang terkenal karena berhasil menggunakan analisis fundamental untuk memilih sekuritas.

Contoh Analisis Fundamental

Bahkan pasar secara keseluruhan dapat dievaluasi menggunakan analisis fundamental. Sebagai contoh, para analis melihat indikator fundamental S & P 500 dari 4 Juli hingga 8 Juli 2016. Selama waktu ini, S & P naik ke 2129,90 setelah rilis laporan pekerjaan positif di Amerika Serikat. Bahkan, pasar baru saja merindukan rekor tertinggi baru, datang tepat di bawah tinggi 2015 Mei 2132,80. Kejutan ekonomi tambahan 287.000 pekerjaan untuk bulan Juni secara khusus meningkatkan nilai pasar saham pada 8 Juli 2016.

Namun, ada perbedaan pandangan tentang nilai sebenarnya pasar. Beberapa analis percaya ekonomi sedang menuju pasar beruang, sementara analis lainnya percaya itu akan berlanjut sebagai pasar bullish.

Analisis fundamental dari saham adalah landasan investasi dan fondasi sebagian besar strategi yang dicakup dalam tutorial ini. Ini melibatkan evaluasi keamanan menggunakan faktor kuantitatif dan kualitatif untuk menjawab pertanyaan seperti:

  • Apakah pendapatan perusahaan bertambah?
  • Apakah perusahaan benar-benar menghasilkan laba?
  • Bisakah perusahaan mengalahkan pesaingnya di masa depan?
  • Dapatkah perusahaan membayar kembali hutangnya?
  • Dan akhirnya: Akankah saham perusahaan menjadi investasi yang bagus?

Keuangan

Analis fundamental memperhatikan laporan keuangan perusahaan. Setelah semua, mereka mengungkapkan banyak tentang kesehatan saat ini dan masa depan perusahaan. Keuangan adalah tempat investor menemukan banyak faktor kuantitatif yang digunakan dalam analisis fundamental. Keuangan utama termasuk neraca perusahaan, laporan laba rugi dan laporan arus kas – yang semuanya memberikan informasi berharga kepada analis fundamental.

Jika Anda pernah melihat salah satu dari pernyataan ini, Anda tahu mereka bisa luar biasa. Namun, perlu meluangkan waktu untuk mengembangkan serangkaian metrik yang disukai angka-angka pada keuangan itu yang paling berarti bagi Anda. Beberapa angka kunci yang harus dicari termasuk pendapatan bersih, margin laba, rasio utang terhadap ekuitas dan rasio harga terhadap pendapatan.

The The Behind It All

Tujuan menganalisis fundamental perusahaan adalah untuk menemukan nilai intrinsik saham, sebuah istilah yang berarti apa yang Anda yakini benar-benar berharga sebagai lawan dari nilai di mana ia diperdagangkan di pasar. Misalnya, jika Anda memperkirakan suatu saham bernilai $ 50 berdasarkan analisis DCF – dan saat ini diperdagangkan pada $ 30. Anda tahu bahwa saham tersebut undervalued dan mungkin ini saat yang tepat untuk membelinya.

Meskipun ada banyak metode yang berbeda untuk menemukan nilai intrinsik, premis di balik semua strategi adalah sama: Sebuah perusahaan sepadan dengan jumlah arus kas yang didiskontokan. Dalam bahasa Inggris sederhana, ini berarti bahwa suatu perusahaan bernilai semua keuntungan masa depannya ditambahkan bersama. Keuntungan masa depan ini harus di diskon ke akun untuk nilai waktu uang, yaitu, kekuatan dimana $ 1 yang Anda terima dalam waktu satu tahun bernilai kurang dari $ 1 yang Anda terima hari ini. Dalam istilah yang sederhana, analisis DCF mencoba menilai suatu proyek, perusahaan, atau aset saat ini, berdasarkan pada berapa banyak uang yang diproyeksikan untuk dibuat di masa depan, dengan gagasan bahwa nilainya secara inheren bergantung pada kemampuannya menghasilkan arus kas bagi investor.

Ide di balik nilai intrinsik yang menyamai laba masa depan masuk akal jika Anda berpikir tentang bagaimana bisnis memberikan nilai bagi pemiliknya. Jika Anda memiliki bisnis kecil, nilainya adalah uang yang dapat Anda peroleh dari perusahaan tahun demi tahun (bukan pertumbuhan saham). Dan Anda dapat mengambil sesuatu dari perusahaan hanya jika Anda memiliki sesuatu yang tersisa setelah Anda membayar persediaan dan gaji, menginvestasikan kembali dalam peralatan baru, dan seterusnya. Bisnis adalah semua tentang laba, pendapatan lama dikurangi biaya biasa, dasar dari nilai intrinsik.

The ‘Greater Fool’ Theory

Salah satu asumsi teori arus kas yang di diskon adalah bahwa orang-orang rasional, bahwa tidak ada orang yang akan membeli bisnis lebih dari sekedar arus kas yang didiskon di masa depan. Karena saham mewakili kepemilikan dalam perusahaan, asumsi ini berlaku untuk pasar saham. Tapi mengapa, kemudian, apakah saham menunjukkan gerakan volatil seperti itu? Tidak masuk akal untuk harga saham berfluktuasi begitu banyak ketika nilai intrinsik tidak berubah setiap menit.

Faktanya adalah bahwa banyak orang tidak melihat saham sebagai representasi dari arus kas yang didiskon, tetapi sebagai kendaraan perdagangan. Siapa yang peduli arus kas apakah jika Anda dapat menjual saham kepada orang lain lebih dari yang Anda bayarkan? Orang yang sinis dari pendekatan ini telah menandainya sebagai teori bodoh yang lebih besar, karena laba pada perdagangan tidak ditentukan oleh nilai perusahaan, tetapi tentang berspekulasi apakah Anda dapat menjual kepada investor lain (orang bodoh). Di sisi lain, seorang pedagang akan mengatakan bahwa investor yang hanya mengandalkan pada dasarnya meninggalkan diri mereka pada belas kasihan pasar bukannya mengamati tren dan kecenderungannya.

Dua Tipe Investor

Perdebatan ini menunjukkan perbedaan umum antara investor teknis dan fundamental. Seorang pengikut analisis teknis tidak dipandu oleh nilai, tetapi oleh kecenderungan di pasar sering diwakili dalam bagan. Jadi, mana yang lebih baik: fundamental atau teknis? Jawabannya tidak. Seperti yang kami sebutkan dalam pendahuluan, setiap strategi memiliki kelebihannya sendiri. Secara umum, fundamental dianggap sebagai strategi jangka panjang, sementara teknis lebih banyak digunakan untuk strategi jangka pendek.

Sebagian besar strategi dalam bab-bab berikut ini didasarkan pada beberapa aspek analisis fundamental. Beberapa strategi ini lebih mudah daripada yang lain untuk dipelajari: strategi Dow, misalnya, cukup sederhana sehingga bahkan investor pemula sekalipun dapat memahami dan mengeksekusi dengan upaya yang relatif terbatas. Namun, kebanyakan strategi membutuhkan waktu dan usaha yang signifikan untuk dikuasai, dan menjadi seorang analis fundamental yang cakap harus dipandang sebagai perjalanan seumur hidup.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.